Yang Ada di Dalam Sini Saat Ini

Lantai 19. Senin, 17 Maret 2014

 

Di sebuah film salah satu tokohnya mengatakan, “Hei, masalah besar! Aku punya Tuhan yang lebih besar!!”

 

Saya harus meyakini itu tanpa ada keraguan saat ini.

 

Meeting yang baru saja selesai membuat saya tercenung dan menahan airmata. Kegundahan. Kekhawatiran. Kegalauan. Apalagi kata-kata serupa kata-kata tadi yang bisa saya sebutkan sedang saya rasakan saat ini.

Saya ingin bercerita pada seseorang. Tapi saya tidak ingin hanya menambah masalah yang sedang kami punya. Kalau saya belum bisa memberikan solusi, yah paling tidak saya tidak akan menambah masalah (lagi).

Menjadi dewasa dalam menghadapi beberapa yang tidak begitu baik dalam waktu yang bersamaan sangat nggak mudah buat saya.

 

Tiba-tiba saya hanya ingin (jadi) tidak banyak bersuara.

Tiba-tiba saya ingin berada di suatu tempat yang tidak ada banyak manusia.

Tiba-tiba saya ingin minum hot chocolate.

Semuanya sambil terdiam. Hanya coba mengatur nafas tetap teratur. Mencoba tetap seimbang.

 

Saat-saat seperti ini saya sadar saya tidak boleh jatuh. Apalagi tersungkur.

Saya butuh logika saya. Untuk berhitung setiap langkah.

Saya butuh nalar sehat saya. Untuk berani mengambil resiko.

Saya butuh ke-legowoan hati. Untuk menerima semua yang saat ini ada.

Saya butuh hati saya. Untuk menenangkan – semuanya.

 

Yang pasti. Saya butuh Engkau, Sang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Bantu saya. Saya mohon dengan sangat.

Image

Oh men.. I know this is not gonna be such an easy thing..

 

 

 

 

KEADAAN

Lantai 19

Malam Sabtu, 21 Februari 2014

Untuk seseorang yang sedang (kira-kira sangat) membutuhkan seseorang tapi seseorang itu tidak bisa ada untuknya, saya rasa keadaan saya saat ini cukup baik.

Untuk seseorang yang menerima kenyataan bahwa orang yang dibutuhkan untuk ada di sampingnya ternyata lebih memilih ada untuk orang lain, saya rasa keadaan saya saat ini cukup baik.

Untuk seseorang yang berharap orang yang dia butuhkan akan memiliki sifat “keras kepala” demi dia dan untuk dia, saya rasa keadaan saya saat ini cukup baik.

Entah bagaimana campur aduknya perasaan di dalam sini.

Tidak ada emosi yang keluar berlebihan.

Cukup tenang (Di luar) (dan di dalam tidak tahu harus merasa bagaimana)

Lain kali. Saya akan lebih lagi berusaha untuk ada bagi seseorang yang sedang sangat membutuhkan saya.

Tidak akan membiarkannya sendiri.

Tidak akan membiarkan dia hanya berharap saya bisa ber-keras kepala untuk ada demi dia.

Image

picture taken from: www.newgrounds.com

Disaat semuanya menumpuk.

Ketika fokus pada beberapa hal diperlukan dalam waktu yang bersamaan.

Waktu sesuatu menurun dengan resiko yang terbayang di depan mata.

 

Yang aku butuh cuma kamu dan perhatian mu.

 

Tanpa aku minta.

Karena ada dorongan dari lubuk jiwa.

Tak sekedar berpasrah pada keadaan yang dihadapkan, tapi kamu mau ‘ngotot’ mengubah kenyataan yang ada.

Image

Aku membutuhkan mu setiap saat.

Dan ada saat-saat aku membutuhkan mu, sangat.

 

Yang aku butuh cuma kamu dan perhatian mu.

Tapi tanpa aku minta.

 

Karena ada dorongan dari lubuk hati mu.

Mengusahakan dengan resiko apapun itu, demi aku.

Yang aku butuh cuma kamu dan perhatian mu.

Bolehkah tanpa aku minta?

Kalau Boleh Request

“Jadi kapan pake Jilbabnya??”

Ih, bakalan pake jilbab dong loe.”

“Ya ampun, mudah-mudah aja jadi bener abis pulang dari sana.” (Ngomongnya sambil ngikik. Trus situ?? Klo belom pulang dari sono, gak jd bener juga dong?!)

“Mudah2an loe dapet hidayah yah?!” (Ngomongnya sambil nyengir-nyengir – guweh berasa kriminal yg perlu hidayah buat tobat).

“Kesana pasti ada tujuannya tuh.” (Ngomongnya sambil main mata gak jelas – baek-baek tu mata masnya, mbaknya)

 

Pertanyaan dan pernyataan seperti itu datang pada saya berulang kali akhir-akhir ini. Pertanyaan dan pernyataan yang awalnya saya anggap biasa aja, tapi setelah denger berulang kali kok ya jadi annoying.

Sebenernya saya nggak ingin banyak orang tahu kalo saya sedang dalam proses akan melakukan sebuah perjalanan ibadah. Tapi karena satu dan lain hal, mau gak mau mereka-mereka ini jadi tahu. Lalu dimulailah berbagai macam komen.

Image

 

Niat utama saya cuma mau beribadah. Boleh gak sih??

Akuh inih mau “laporan” sama Yang Maha Kuasa langsung dari tanah suci-Nya. Boleh gak sih??

Akuh pengen bisa ngobrol lebih dekat sama Yang Maha Tinggi – LIVE dari Rumah Allah SWT.

Dikasih rejeki bisa ibadah kesana, saya cuma ingin melaksanakan Ibadah tersebut sebaik/semaksimal saya bisa. Denger kalimat-kalimat kayak di atas terlalu sering, jadi bikin saya mulai terbebani dengan “harapan-harapan” banyak orang.

 

Ada yang bilang “Ya udah sih,, gak usah dianggap gimana-gimana. Mereka cuma ngomong doang.”

—- Ngomong doang sih ngomong doang, tapi di sini juga punya rasa —-

Kalau boleh request, saya lebih milih denger:

“Semoga lancar ya semuanya, prosesnya, ibadahnya, sampe balik lagi kesini.”

“Disana gak boleh sembarangan ngebatin loh. Mulai belajar ngebatin yang baik-baik ya.”

“Alhamdulillah dikasih rejeki ya kamu.. Mudah-mudahan aku bisa nyusul.”

“Gue mau nitip doa ya boleh yaaaa.”

“Udah sana, apalin doa-doanya.”

 

Dan tentang berhijab. Kalaupun. Misalkan. Andaikata. Abis pulang dari sana saya berhijab, itu bukan semata-mata karena saya baru melaksanakan ibadah ke tanah suci-Nya.”

Hmmmm… Baiklah. Curhat yang sedikit menyinggung perihal sensitif ini saya sudahi. Mohon doanya ya semuanya:-)

 

Terima kasihhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.

 

 

 

Sudah Berfungsi Maksimalkah Barang Milikmu? PART II – (Sumpah, saya sih nggak dalam keadaan serius ngomongin ini)

Ketika ngobrolin atau ngomongin tentang apa yang saya posting sebelumnya, saya sih nggak merasa saya jadi begitu serius ya. Santai. Mungkin karena saya emang suka ngomong (Kata orang cerewet), atau karena saya emang suka menganalisa sesuatu.

 

Tapi bisa saja saya dianggap serius sama orang lain, atau mungkin sama kamu yang lagi baca ini. Sebabnya bisa karena:

  1. Kamu bukan tipe orang yang suka menganalisa sesuatu (menganalisa itu berarti panjang lebar ngomongin sesuatu). Setiap saya menganalisa sesuatu, kamu akan merasa saya jadi sangat serius.
  2. Kamu orang yang lebih sedikit bicara daripada saya. Ketika saya bicara panjang lebar tentang fakta tertentu, bisa jadi itu sangat serius buat kamu.
  3. Kamu orang yang memiliki keinginan-keinginan pada postingan saya sebelumnya (Pengen punya smartphone, DSLR, Sepatu, dll) tapi membaca postingan saya kamu merasa dihadapkan pada kenyataan ternyata kamu bisa lebih menyesuaikan kepentingan kamu. Eh, tapi kamu merasa nggak bisa terima kenyataan kayak gitu (Duit, duit gue. Ngapain juga loe atur gw mau beli apa). Jadi deh, kamu merasa saya jadi sangat serius menanggapi keinginan kamu.
  4. Misalnya kamu baca postingan saya ketika kamu sedang nggak pengen sepatu olahraga misalnya, mungkin kamu nggak akan menganggap saya serius. Dan sebaliknya, misalnya kamu baca postingan saya pas kamu lagi pengen beli sepatu olahraga, yang mungkin banget postingan saya jadi terkesan serius buat kamu.
  5. “Gue males ah ngomong sama loe, serius banget”

         “Gue juga males ngobrol sama loe, nggak bisa diajak diskusi menganalisa sesuatu.”

Dua kalimat itu sama-sama nggak enak kalau kita lontarkan sama orang lain. Bisa bikin lawan bicara kita sangat membatasi buat ngobrol sama kita. Kalau orang itu bukan orang yang deket sama kita sih oke, tapi kalau orang itu orang yang deket sama kita, lebih-lebih orang yang kita sayang… Ummm… Kira-kira sendiri aja yah… hehehe…

Jadi sebaiknya kalimat kayak dua kalimat di atas nggak perlu kita keluarin ya. Kalau emang lagi nggak mau diajak menganalisa atau diajak ngomong panjang lebar, masih banyak kok kalimat yang bisa lebih enak untuk dilontarkan.

Salam Santai!

😉

 

Sudah Berfungsi Maksimalkah Barang Milikmu? – PART I

Jaman sekarang, pasti kita banyak sekali ngeliat banyak banget orang yang pakai smartphone atau kamera DSLR. Taruhan deh, pasti gak semua dari mereka bener-bener “mengerti” tentang smartphone atau DSLR yang mereka pakai.

 Alasan mereka pakai gadget tersebut emang beranekaragam. Ada yang karena cuma pengen punya, ada yang emang ngerasa perlu sama fungsi-fungsi yang ada di dalam gadget-gadget itu, ada juga yang pengen dianggap/diliat oke a.k.a He’eh Banget (ABG yang katanya masih labil nyari-nyari jatidiri nih yang biasanya kyak gini), atau ada juga yang emang karena lagi punya duit lebih aja makanya beli gadget-gadget itu.

Kalau saya, mungkin karena saya berasal dari keluarga yang tidak berlebihan, makanya kalau mau beli barang (apalagi barang-barang seharga ratusan ribu dan di atasnya) pasti mikirnya beneran perlu gak sama barang-barang itu. Pas udah gede, kebetulannya kebanyakan orang yang deket sama saya juga hampir selalu mengingatkan seperti itu kalau saya lagi pengen beli apa-apa.

 

A. (Pengen) Beli smartphone.

Image

Waktu pengen beli atau ganti smartphone, selalu ada yang nanya ke saya, “Buat apa emangnya?” “Emang Hp yang lama kenapa?”

Jawaban saya:

  1. Hp yang lama gak bisa aplikasi officenya. Sedangkan pekerjaan saya perlu aplikasi itu di Hp supaya bisa nulis, ngetik waktu lagi mobile (termasuk waktu lagi diojek).
  2. Hp yang lama gak support buat aplikasi map atau petunjuk jalan semaksimal yang saya butuhin. Buat saya, aplikasi petunjuk jalan itu penting banget. Saya sangat mudah nyasar, lupa lokasi padahal sebelumnya udah pernah ada di lokasi itu. Jadi, semakin bagus aplikasi map nya, akan semakin berguna buat saya.
  3. Hp yang lama memorynya cuma bisa sedikit, padahal saya perlu memory lebih banyak untuk simpan ini itu terutama yang berkaitan sama pekerjaan.
  4. Hp yang lama nggak support video cam.

         “Kan bisa pake leptop?!”

        Dokter bilang kalau saya gak boleh lagi sering-sering membebani pundak dan leher dengan sesuatu yang berat,       termasuk leptop atau netbook

 

 B. (Pengen) Beli kamera DSLR.

Image

Ada yang nanya begini, “Ngapain mau beli DSLR?” “Kamera digital yang ada nggak cukup?”

Jawaban saya & Jawaban dia:

1. Saya mau lebih bisa explore Indonesia.

“Explore itu artinya apa emang? Explore itu artinya Menjelajah. Menjelajah itu artinya bepergian kemana-mana untuk menyelidiki atau mengetahui lebih dalam. Jadi kalau mau explore yang diperluin bukan DSLR, tapi tiket pesawat sama Guide.”

2. Supaya bisa bikin foto yang bagus kualitasnya.

“Trus kenapa kalau fotonya kualitasnya bagus?? Mau bikin pameran foto??. Kamera digital yang udah ada juga bagus kualitas fotonya. Jelas gambarnya, warnanya oke, orang yang ngeliat juga bisa tahu yang kamu potret itu gambar apa.”

3. Supaya bisa belajar memotret dengan benar.

“Yakin?? Mau belajar sama fotografer siapa udah tahu?? Atau mau belajar di sekolah fotografi mana udah tahu?? Trus kalau udah bisa motret dengan bener gimana?? Mau punya kerjaan sampingan sebagai fotografer gak??”

4. Supaya bisa bikin artikel wisata.

“Artikel itu yang terpenting tulisannya. Lagian dari kemarin bikin artikel trus dimuat di majalah juga pake kamera digital yang ada. Kenapa tiba-tiba sekarang butuh DSLR.”

 

C. (Pengen) beli sepatu olahraga.

Image

Pertanyaan dari mereka adalah, “Emang sepatu yang lama udah rusak?” “Sepatu yang dua biji perasaan masih bagus-baguskan?” “Pasti dipake gak? Ntar cuma angot-angotan olahraganya.”

Jawaban saya:

  1. Sepatu yang lama tipis bawahnya. Udah mau jebol juga.
  2. Saya punya jadwal lari 2x dalam seminggu, Selasa – Jumat.
  3. Yang mau saya beli itu sepatu buat lari atau jogging, bukan sepatu basket karena emang saya nggak olahraga basket.

 

D. (Pengen) beli DVD – TV portable.

Image

Pertanyaan dari mereka, “Kan suka juga nonton di bioskop?”, “Emang di rmh gak ada TV??”

Jawaban saya:

  1. Di rumah ada TV, tapi nggak di kamar. Tapi daripada harus beli TV buat di kamar, saya lebih prefer buat beli DVD-TV Portabel yang bisa beberapa macam fungsi sekaligus dengan hanya mengeluarkan satu harga. DVD portable itu bisa buat TV juga, CD juga, Radio juga, Main game juga, Mau disambungin di TV rumah juga bisa. Cukup ekonomis dan berfungsi maksimalah buat saya.
  2. Saya ini suka sulit tidur. Kalau udah di kamar, terus keadaan sepi, malah tambah-tambah mikirin yang enggak-enggak. Saya udah coba berbagai macam cara, sampai akhirnya saya menemukan cara yang dapat membantu mengatasi sulit tidur saya adalah saya harus punya sesuatu yang bisa ditonton di kamar.
  3. Nggak setiap saat saya sempet buat nonton di bioskop. Kadang saya cuma pengen santai di rumah atau kamar. Menurut saya nonton film bioskop itu penting. Apalagi film-film yang dapet penghargaan. Ada banyak hal yang bisa kita ambil dari sebuah film, selayaknya dari sebuah buku. Selain itu, film bisa menjadi bahan obrolan atau Ice breaker ketika saya menghadapi klien (Belum lagi kalau saya ingin perusahaan bioskop bisa jadi partner saya).
  4. Bisa dibawa-bawa kalau lagi traveling atau business trip.

 

So, apakah barang-barang yang kamu punya sudah kamu fungsikan secara maksimal? Atau hanya semau dan setahu kamu aja? Atau malah cuma bikin penuh rumah atau kamar kamu?

Kalau emang belum kamu fungsikan secara maksimal, ya belajar dong gimana supaya bisa lebih maksimal. Kalau Cuma bikin penuh rumah atau kamar kamu, sekarang banyak situs jual beli gitu loh. Jual aja barang-barang itu, terus duitnya kamu bisa pakai buat kebutuhan yang emang penting buat kamu.

Hummm.. soal beli-beli barang sih sebenernya emang hak masing-masing orang. Selama punya duit sendiri yang dihasilkan dengan cara yang halal, ya bebas-bebas aja mau beli apa kek. Tapi apa kita nggak mau melihat semuanya lebih luas??

Di sudut dunia bagian lain, ada orang yang sulit sekali buat beli makanan sehari-hari. Sedangkan kita yang sebenernya cuma butuh smartphone seharga 2 juta, kita habiskan uang kita sampai 5 juta buat beli smartphone. Kalau kita punya uang 5 juta, tapi cuma butuh smartphone seharga 2 juta, kenapa nggak beli yang seharga itu, sisanya bisa buat bantu orang lain mungkin, bisa buat menyenangkan orang yang kita sayang atau bisa beli barang lain yang juga lebih berguna buat kita sekaligus orang-orang di sekeliling kita?

Itu kalau kita mau melihat lebih luas loh ya. Nggak cuma ngeliat kita dan kita-kita aja. Kan katanya hidup ini nggak hanya tentang kita:)