Gempa dan Saya

Oke. Langsung saja y.

Saya mengalami phobia gempa nih. Jadi ceritanya kantor saya berada di Lantai 19 sebuah gedung di daerah Jakarta Pusat. Gempa di Sukabumi dan Ujung Kulon yang terakhir kemarin, membuat gedung tempat saya bekerja itu seperti diombang-ambingkan. Perasaan bercampur jadi satu antara takut, panik dan pasrah. Habis itu kepala langsung terasa pusing.

Setelah kejadian dua gempa itu saya seperti sering merasa ruangan kerja saya bergoyang. Rasanya nggak enak. Nggak nyaman. Nggak bisa konsentrasi bekerja. Bawaannya takut. Nggak pengen lama-lama berada di lantai 19 dan lantai-lantai tinggi dimana pun itu. Kalau Anda mau percaya, yang saya takutkan bukan mati, tapi takut gempa. Bagi saya itu beda.

Hampir selalu merasa “gempa” tidak hanya saya rasakan ketika di kantor, tapi juga ditempat lain seperti mall, bahkan rumah. Beberapa kali saya bangun dari tidur karena merasa bumi bergoyang. Sampai-sampai mengigau tentang gempa.

Umm.. Mungkin saya juga sedang nggak sehat juga sih. Waktu terakhir kali diperiksa dokter kurang lebih sebulan lalu, tekanan darah saya cukup rendah yaitu 90/60. Mungkin karena sedang puasa juga ya. Saya pikir phobia gempa ini mungkin memang semakin diperparah dengan penyakit darah rendah saya yang membuat kepala mudah merasa pusing kliyengan.

Sekedar cerita, kira-kira sejak SMA saya selalu membawa tasbih setiap saya pergi dari rumah. Entah saya letakkan di dalam tas atau saya taruh di saku samping celana. Dulu setiap saya merasa takut akan sesuatu biasanya saya akan berdzikir menggunakan tasbih tersebut. Itu menciptakan efek nyaman dan tenang untuk saya. Belakangan, tasbih tetap saya bawa, namun intensitas saya berdzikir berkurang jauh. Saya anggap karena itu juga saya mengalami phobia. Supaya saya kembali ingat akan manfaat berdzikir..

Anyway, apapun lah sebabnya, yang pasti memiliki ketakutan berlebihan akan gempa seperti yang saya alami sekarang ini sangat nggak enak. Beneran deh. Suer. Saya juga ingin memeriksakan diri kembali nih ke dokter. Paling engga supaya kliyengan saya hilang. Saya ad roadshow 5 kota awal november sampai awal desember ini. Mudah-mudahan kondisi mental dan fisik saya membaik. Jadi tugas pamungkas tahun ini bisa terlaksana dengan baik. Amin.

Tengkyu for reading gurlz!

Oktaviani here, signing off!

7 thoughts on “Gempa dan Saya

  1. sudah coba terapi hipnotis, sperti yg di TV2 …. fobia gempa namanya apa, ya🙂

    gedung di mana kantor saya, ada 45 lantai …. kalo saya di lt 3, untung …..

    di lantai 3 saya sudah berasa, apalagi di lt 9. 2x latihan lari kemaren, tangga darurat masih kosong krn kami lari duluan …

    saya juga dikit2 merasa seolah2 lantai bergetar maklum di bawah lantai ada mesin FCU AC yg gede2, yg bergetar2 … mungkin kurang tidur … tapi memang lebih sensitif.

    patokan saya kalo gempa adalah kaca gedung yg bunyi krek2 krn saya duduk pas depan pojok jendela (kiri, kanan kaca gede2) … 2 gempa kemren kaca krek2 …

    bisa infokan bagaimana kalo dari lt 9? …. saya liat di tempat saya, sampai setengah jam orng2 baru selesai keluar ….

    sy pernah alami fire drill dari lt 26. sampai bawah, dengkul gemetaran.

    jika berkenan, silahkan ke blog saya terkait prediksi gempa sumatra & jawa :
    25 – 31 Oct 2009 3.5-5.5 SR Prediksi Pak Reg Roberts Phd – Gempa Sumatra Selatan/ Selat Sunda/ Jawa Barat
    25 – 31 Oct 2009 7.5-9.5 SR Prediksi Pak Reg Roberts Phd – Gempa Aceh/ Simeulue/ Nias/ Medan/ Pariaman
    31 Oct – 3 Nov 2009 5.0-7.0 SR Prediksi Pak Reg Roberts Phd – Mentawai/ Pariaman/ Padang/ Bengkulu/ Jambi/ Sumatra Selatan

    atau blog saya lainnya
    Richmountain

    salam …

    • Ralat Mas, saya di lantai 19 bukan 9 :p

      Yang jadi patokan saya waktu gempa adalah merasa pusing dan terombang-ambing. Setelah itu saya akan lihat tali kerai jendela di ruangan saya, kalau memang tali itu bergoyang kencang berarti benar gempa (bukan saya nya yang pusing). Di Lt. 19 rasanya sudah seperti naik wahana di Dufan, Mas. Waktu gempa Sukabumi malahan saya dan teman-teman nggak bisa jalan tanpa berpegangan.

      Waktu gempa Ujung kulon kmrn, saya dan teman-teman seruangan cuma pasrah duduk di ruangan sambi berdoa. Soalnya menurut informasi tangga darurat itu justru yang paling rentan ambruk pd saat gempa, jadi malah jadi mikir buat langsung turun saat gempa masih terjadi.

      Nanti saya lihat ya Mas Blog nya. Makasih udh mw sharing ^_^

      • apalagi kalo 19 …. seperti dufan, pasti serem …

        saya juga bingung saat baca tulisan di blog jangan lari lewat tangga …. lalu saya komen, lewat mana, krn lift juga tak boleh….

        mungkin yg tak boleh tangga yg tak kuat …. tangga darurat di tower sepertinya cukup kuat … tidak pakai ceiling yg bisa jatuh …. tangga ada 2 – sisi kiri dan kanan.

        …. ya tetep lari … apalagi liat hotel ambacang lantai atas roboh …. serem … nggak berani nunggu roboh

        sekarang pintu ruang kerja selalu di buka, TV nggak terlalu keras, selalu pakai sepatu …. menunggu lari berikutnya ….😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s