Dari Game King, Pakaian, Sampai Wave 525

Hai!

Selamat Tahun Baruuuuuuuuuu!!

Udah lama banget nggak posting dan nggak blogwalking. Huufff.

So, today is the second day in 2011. Alhamdulillah🙂

Mau apa ya… Mau majang resolusi buat 2011, eh jujur aja saya belum buat resolusi apa-apa. Lagian, emang harus buat ya?? Kayak Pe eR aja.

Well, setiap orang pasti punya keinginan buat waktu-waktu mendatang. Kamu pasti juga. Saya juga. Entah sebutannya resolusi atau apa. Tapi yang pasti saya juga punya harapan lah yang saya inginkan buat bisa terkabul tahun ini😉

Oks, beralih ke topik lain.

Di bulan-bulan penghujung tahun 2010 saya punya beberapa barang berkesan. Ada yang pemberian, ada juga yang beli sendiri.

1. Game King II – Game Portabel.

Ini game portable jadul gitu. Hehehehe. Jadi ceritanya, orang-orang yang seruangan kerja sama saya pasti tahu kalau saya suka main game. Apalagi kalau udah penat banget sama kerjaan, tapi saya nggak bisa keluar kantor.

Diantara orang-orang yang seruangan sama saya adalah Asmen saya. Bu Rinda, begitu saya manggil si Ibu. Entah ada angin apa, tiba-tiba Bu Rinda nanya sama saya,

“Shin, kamu mau mobil remote control apa game?” (Bu Rinda manggil saya Shincan. Ketawa deh loe)

Saya tentu aja heran kenapa si ibu nanya begitu. Setelah saya tanya balik, dia bilang dia sempet janji sama dirinya sendiri kalau pas ulang tahun saya oktober lalu, dia mau kasih saya kado tapi belum kesampaian. Jadi deh, dia suru saya milih mau RC atau Game Portabel. Sambil cengar cengir saya bilang, “Game juga boleh.” Hihihihihi. Tapi saya bilang, jangan yang mahal-mahal. Karenaaaa.. yah saya nggak enak aja sama si ibu. Hehe.

And theeennnnnn.. pergilah si ibu ke ASEMKA. Di sana banyak mainan dengan harga miring. Tapi namanya juga ibu-ibu, jarang ada yang ngerti tentang game-game begituan. So, jadi deh dia beliin game king buat saya. Kata si ibu tadinya dia pengen beliin kaset gamenya sekalian, tapi lagi abis.

Udah ni. Besoknya, hari Minggu, tiba-tiba si ibu sms saya, nanya ukuran jari saya berapa. Katanya dia mau beliin saya cincin. Eh aji buneng! Ada ape nih! Saya nanya, dalam rangka apa si ibu beliin saya cincin. Kata dia dalam rangka dia takut dia beliin game yang salah buat saya. Hahahahahaha. Ah si ibu. Kayaknya dia udah nyadar deh klo game yang dia beli versi jadul gimana gitu. Hahahaha.

Game King II dari Bu Rinda

Saya bilang saya nggak tahu berapa ukuran jari saya. Selain supaya si ibu nggak repor-repot jadi beliin cincin buat saya, itu juga karena saya emang nggak tahu ukuran lingkar jari saya.

Trussss, besoknya di kantor Bu Rinda ngasih saya Game King II plus cincin yang dalemnya ada mata magnetnya (kalo si ibu nggak ngasih tahu, gw juga mana tahu tu cincin ada magnetnya.

Game King II and "the cincin"

Sampai sekarang saya belum berhasil menemukan kaset dari Game King II. Sejadul apapun Game King, buat saya sih tetep asik buat dimainin. Dan tentu saja, sejadul apapun, Game King II punya saya itu salah satu hadiah yang akan terus saya simpan🙂 Makasih Bu Rinda🙂


2. Kaos Dagadu JOGJA

Saya berhasil menambah koleksi kaos Indonesia saya. Mba Hermi, yang juga seruangan kerja dengan saya sempat pergi ke Jogja. Sebelum pergi, dia nanya, “Esti, mau oleh-oleh apa?” Saya jawab dengan ketenangan luar biasa sambil tersenyum manis semanis-manisnya, “Kaos yang ada tulisannya Jogja.” Makasih Mba Hermi🙂

3. Kaos  Danau Toba – Pulau Samosir

Kali ini hasil oleh-oleh dari Mba Ida yang sempat pergi ke Medan nemenin Pak Dirut. Waktu saya ke Medan, saya pernah beli kaos tapi tulisannya “Brastagi.” Kaos Samosir Island dari Mba Ida tentu aja membuat saya senang karena lagi-lagi bisa menambah koleksi saya. Makasih Mba Ida🙂


4. Baju Pangandaran (+ Baju Barong Bali)

Nah yang ini dari adik kesayangan saya😀 Waktu dia ke Pangandaran, tanpa di komando, tentu aja dia nggak lupa beliin kakaknya baju yang ada tulisannya Pangandaran. Teteh a.k.a sahabat saya, Nda pernah juga beliin kaos bergambar ikan-ikan lucu dengan tulisan Pangandaran. Dapat baju pangandaran juga dengan model yang berbeda pastinyaaaa membuat saya bilang, “Asikkkk asikkkk asikkkk.” Hihihihihi.

Karena saya ini kakak yang kerennnnn, jadinya si adek kasih bonus oleh-oleh Kaos Barong Bali dengan warna yang udah lama saya pengeninnnn. Asiiikkkkkk (lagi). Kegedean gitu tapi. Nggak apa-apa lah nanti saya kecilin.

Makasih adeknya aku yang paling aku sayang di seluruh duniaaaaaaa🙂

 

5. Kaos Lombok

Yang satu ini oleh-oleh dari Istrinya Dirut saya. Tapi agak PeeR juga nih, karena kegedean buat sayaaaa. Padahal warnanya putih, salah satu warna favorit saya. Rencananya sih mau saya kecilin. Tapi belum sempat. Tapi nanti pasti saya kecilin deh. Barengan sama kaos Barong Bali dari adek. Makasih Buuuu🙂 (nggak usah sebutin nama yah. Hihiy).


6. Samsung Wave 525

Yang ini bukan hadiah atau oleh-oleh. Yang ini saya beli sendiri. Hehehe. Iyah, setelah bingung menimbang-nimbang mau ganti henpon apa, akhirnya saya putuskan buat beli Samsung Wave 525 dengan OS Bada asli buatan Samsung.

Warnanya saya pilih yang Pink! Dan sukses membuat orang-orang terheran-heran, “Tumben loe pilih pink???”

Iya emang kenapa yak??? Mau pilih putih, saya pikir saya ini orangnya agak kurang gimana gitu. Jadi takut cepet keliatan kotor. Mau pilih hitam, elegan sih, ah tapi bosen. Akhirnya ya Pink aja deh. Lucu kok! Hihihihi. Banyak yang jadi pengen juga loh! Hahahahay.

Wave 525 punya saudara Wave 533. Bedanya, 533 itu hybrid text and touch screen. Jadi ada sliding keypadnya gitu. Buat saya sih, saya prefer yang nggak pake sliding keypad deh. Abisnya denger-denger rentan kalau sliding keypad gitu. Udah gitu bedanya sekitar 200ribu sama yang 525. 200ribu buat saya mendingan buat makan-makan hedonis kalau lagi sumpek, minum-minum hedonis di JCo atau Starbucks kalau lagi BT, atau main-main di time zone atau fun world atau karokean kalau lagi buntu ide, atau juga jalan-jalan menghirup udara luar di tempat-tempat wisata sekitar Jakarta.


Akhirnya sekarang saya pakai Wave 525. Udah sebulan lah kira-kira. So far sih saya puas. Melalui Samsung Apps, saya bisa unduh games gratis :p Ada game bola, namanya FIFA 10. Ini persis banget kayak di PS. Ada juga Time Crisis yang biasanya saya suka mainin di Time Zone atau Fun World. Selain games, melalui Samsung Apps juga menyediakan aplikasi social media seperti plurk, you tube, dan lain-lain. Ada juga aplikasi-aplikasi yang bisa menunjang kesehatan badan. Aplikasi berbagai kamus juga ada.

Wave 525 didukung sama kamera 3,2 pixel. Untuk mengambil gambar, bisa diatur sesuai kebutuhan. Seperti Night scene untuk mengambil gambar di malam hari atau di kegelapan, Firework scene untuk mengambil gambar kembang api, Scene Melawan Cahaya untuk mengatasi back light, Scene Olah raga untuk mengambil gambar bergerak. Itu semua baru sebagian.

Setelah mengambil gambar, kita bisa langsung melakukan berbagai editan langsung di Samsung Wave 525. Seperti cropping foto, mengedit pencahayaan, menambah teks pada foto, Merubah ukuran, Memutar letak foto, Gaya teks yang disisipkan juga bisa diatur.

Eits, Mode Smile Shoot juga ada loh. Itu tuhhhh yang bisa bikin kamera mengenali wajah orang dan membantu mengambil foto wajah mereka yang sedang tersenyum.

Mau pake buat Video juga oke nih Wave 525.

GPS oke (asal loe nggak punya kemampuan spasial minus aja kayak gw :p ).  Eh, Wave seri ini juga mensupport aplikasi-aplikasi Java. Jadi kita juga bisa unduh, misalnya Opera Mini supaya browsing jadi nggak mahal-mahal amat.

Waktu mengetik SMS, Bikin notes, Menggunakan FB dan Twitter melalui widget langsung dari Wave (bukan dari Opera Mini), kita bisa menggunakan Wave secara portrait maupun landscape. Touch Keypad akan otomatis berubah.

Overall, Samsung Wave 525 nggak kalah sama Blackberry (kan nggak semua orang pengen atau suka pake BB). Semuanya tinggal diatur sesuka hati. Tapi kalau bingung ya disarankan langsung datang ke Samsung Service Center.

Berikut contoh hasil jepretan pakai Wave 525

Koleksi Tanaman enyak babe di "Taman" Balkon ; Scene Mode 'Fall Color' (menekankan pd warna merah & hijau)

 

(Masih) Koleksi Tanaman Emak di Balkon; Scene Mode 'Melawan Cahaya'

 

Koleksi Mawar Kebanggaan Emak ; Scene Mode 'Melawan Cahaya'

7. Jaket INDONESIA

Jaket ini saya beli sendiri sebagai hadiah dari diri saya buat diri saya sendiri waktu Ulang Tahun saya di 2010. Udah lama banget saya pengen jaket Indonesia kayak gini. Tiba-tiba saya liat jaket ini dipajang di Toko Sport nggak jauh dari rumah. Saya beli deh. Waktu itu belum musim AFF. Jadi Jaket kayak gini belum naik daun dan harganya belum naik jadi selangit. Saya beli seharga 75ribu rupiah (untuk ukuran S). Bahannya pun kualitas yang internasional lah. Hahahahaha😀

Waktu AFF menggema, Jaket ini hampir selalu menemani saya ke kantor dan waktu nonton bareng. Hihihihi.


Well, sekian dulu update blog hari ini🙂  Eh eh, hampir lupa. Tanggal 4 Januari alias hari Selasa, saya sama teman-teman seruangan plus Manajer dan GM sedivisi mau ngadain acara tuker kado plus makan-makan. Makanannya satu orang minimal bawa satu jenis makanan. Saya bawa apa?? Nanti deh saya kasih tahu di postingan berikutnya. Saya juga bakalan kasih tahu saya dapat kado apa. Hihihihihi.

Oktaviani, pamit dulu ya temans🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s