I Do Appreciate Small Simple Matters

Suatu pagi, seperti pagi-pagi biasanya dimana saya melaksanakan ibadah Subuh sekitar pukul 5.15. Selesai Subuh saya sempat ingin langsung mandi saja. Tapi yahhh Jin malas tetap lebih kuat, sekuat Samson yang pacarnya Delilah ituhhh. Nggak nyambung? Bodo. Blog, blog sayah :p

Jam menunjukkan sekitar pukul 06.20 ketika telepon selular saya berdering. Hanya nomer, nggak tertera nama. Saya angkat.

Saya: “Halo.”

Yang telepon: “Mba, bareng yuk, ntar gw keluar tol jemput loe dulu”

Saya: *masihmabokbantal* “Hah??” Siapa ni?? (Sebenernya dari suaranya aja saya udah tahu siapa yang telepon, tapi entah kenapa saya masih tetap nanya).

Yang telepon: “Ini Ayu.”

Saya: “Gw belum mandi, Ay..”

Yang telepon, eh Ayu maksudnya: “Bla bla bla bla bla.” (karena ngantuk saya nggak gitu ngerti dia ngomong apa. Hehehe)

Saya: “Loe duluan aja Ay.. Belum mandi gw..”

Ayu: “Iya deh..”

Telepon ditutup. Saya melihat telepon selular saya yang satu lagi. Cieeee yang henponnya tigaaaaa Cieeeee. Eksis nih yeeee. Ok stop, stop ngelantur esti.

Di telepon saya yang lain ternyata terlihat whatsapp dari Ayu sebelum ia menelepon saya. ‘Mba, berangkat bareng yuk. Gw lagi bawa mobil.’ Bgitu kira-kira whatsapp dari Ayu.

Saya membalas whatsappnya, ‘Tau begitu tadi abis Subuh gw langsung mandi, Ay..’ Ayu membalas dengan tertawa dan bilang, ‘Ywda sana mandi dulu, gw juga masih sarapan, ntar juga mau isi bensin dulu.’

image

Ayu Ribka

Saya sempat terdiam. Singkatnya, akhirnya saya langsung beranjak mandi dan berangkat bersama Ayu yang menjemput saya di pintu tol.

Apa yang Ayu lakukan meninggalkan kesan tersendiri di hati saya. Pertama, dari kalimatnya “Mba, berangkat bareng yuk.” bukan dengan kalimat, “Mba, mau bareng gak?”. Dua jenis kalimat yang berbeda makna menurut saya. Kalimat ajakan Ayu seperti mencerminkan ia benar-benar ingin mengajak saya berangkat bareng, bukan sekedar menawarkan berangkat bareng ke kantor.

Kedua, ketika saya bilang saya belum mandi, Ayu tidak lantas berkata, “Yahhh ya udah deh (gak jadi bareng).” Tapi berkata, “Ywda sana mandi dulu..” Sekali lagi, dimata saya itu mencerminkan niat baik Ayu yang benar-benar mengajak saya berangkat kantor bareng.

Ketiga, Ayu langsung bilang, “Ntar gw keluar tol dulu jemput loe.” Yup, untuk bisa berangkat bareng saya Ayu mau keluar tol – jemput saya – trus masuk tol lagi. Yahh, uang tolnya memang cuma 1000 rupiah, tapi saya tahu niat Ayu lebih jauh/ jauh lebih besar dari pada selogam atau selembar 1000an. Hari gini, jarang ada yang dengan suka rela keluar tol demi untuk menjemput seorang teman.

Saya menceritakan ini bukan sembari berharap Ayu akan melakukan hal serupa untuk saya dikemudian hari. Biarpun Ayu tidak melakukannya lagi, apa yang Ayu lakukan hari itu akan menjadi kesan tersendiri dalam catatan kaki perjalanan hidup saya. Ada nilai pertemanan yang saya dapatkan.

I do really appreciate it. Yes, I do appreciate small simple matters, just like what Ayu did. Terima kasih Ay..🙂

2 thoughts on “I Do Appreciate Small Simple Matters

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s