Sudah Berfungsi Maksimalkah Barang Milikmu? – PART I

Jaman sekarang, pasti kita banyak sekali ngeliat banyak banget orang yang pakai smartphone atau kamera DSLR. Taruhan deh, pasti gak semua dari mereka bener-bener “mengerti” tentang smartphone atau DSLR yang mereka pakai.

 Alasan mereka pakai gadget tersebut emang beranekaragam. Ada yang karena cuma pengen punya, ada yang emang ngerasa perlu sama fungsi-fungsi yang ada di dalam gadget-gadget itu, ada juga yang pengen dianggap/diliat oke a.k.a He’eh Banget (ABG yang katanya masih labil nyari-nyari jatidiri nih yang biasanya kyak gini), atau ada juga yang emang karena lagi punya duit lebih aja makanya beli gadget-gadget itu.

Kalau saya, mungkin karena saya berasal dari keluarga yang tidak berlebihan, makanya kalau mau beli barang (apalagi barang-barang seharga ratusan ribu dan di atasnya) pasti mikirnya beneran perlu gak sama barang-barang itu. Pas udah gede, kebetulannya kebanyakan orang yang deket sama saya juga hampir selalu mengingatkan seperti itu kalau saya lagi pengen beli apa-apa.

 

A. (Pengen) Beli smartphone.

Image

Waktu pengen beli atau ganti smartphone, selalu ada yang nanya ke saya, “Buat apa emangnya?” “Emang Hp yang lama kenapa?”

Jawaban saya:

  1. Hp yang lama gak bisa aplikasi officenya. Sedangkan pekerjaan saya perlu aplikasi itu di Hp supaya bisa nulis, ngetik waktu lagi mobile (termasuk waktu lagi diojek).
  2. Hp yang lama gak support buat aplikasi map atau petunjuk jalan semaksimal yang saya butuhin. Buat saya, aplikasi petunjuk jalan itu penting banget. Saya sangat mudah nyasar, lupa lokasi padahal sebelumnya udah pernah ada di lokasi itu. Jadi, semakin bagus aplikasi map nya, akan semakin berguna buat saya.
  3. Hp yang lama memorynya cuma bisa sedikit, padahal saya perlu memory lebih banyak untuk simpan ini itu terutama yang berkaitan sama pekerjaan.
  4. Hp yang lama nggak support video cam.

         “Kan bisa pake leptop?!”

        Dokter bilang kalau saya gak boleh lagi sering-sering membebani pundak dan leher dengan sesuatu yang berat,       termasuk leptop atau netbook

 

 B. (Pengen) Beli kamera DSLR.

Image

Ada yang nanya begini, “Ngapain mau beli DSLR?” “Kamera digital yang ada nggak cukup?”

Jawaban saya & Jawaban dia:

1. Saya mau lebih bisa explore Indonesia.

“Explore itu artinya apa emang? Explore itu artinya Menjelajah. Menjelajah itu artinya bepergian kemana-mana untuk menyelidiki atau mengetahui lebih dalam. Jadi kalau mau explore yang diperluin bukan DSLR, tapi tiket pesawat sama Guide.”

2. Supaya bisa bikin foto yang bagus kualitasnya.

“Trus kenapa kalau fotonya kualitasnya bagus?? Mau bikin pameran foto??. Kamera digital yang udah ada juga bagus kualitas fotonya. Jelas gambarnya, warnanya oke, orang yang ngeliat juga bisa tahu yang kamu potret itu gambar apa.”

3. Supaya bisa belajar memotret dengan benar.

“Yakin?? Mau belajar sama fotografer siapa udah tahu?? Atau mau belajar di sekolah fotografi mana udah tahu?? Trus kalau udah bisa motret dengan bener gimana?? Mau punya kerjaan sampingan sebagai fotografer gak??”

4. Supaya bisa bikin artikel wisata.

“Artikel itu yang terpenting tulisannya. Lagian dari kemarin bikin artikel trus dimuat di majalah juga pake kamera digital yang ada. Kenapa tiba-tiba sekarang butuh DSLR.”

 

C. (Pengen) beli sepatu olahraga.

Image

Pertanyaan dari mereka adalah, “Emang sepatu yang lama udah rusak?” “Sepatu yang dua biji perasaan masih bagus-baguskan?” “Pasti dipake gak? Ntar cuma angot-angotan olahraganya.”

Jawaban saya:

  1. Sepatu yang lama tipis bawahnya. Udah mau jebol juga.
  2. Saya punya jadwal lari 2x dalam seminggu, Selasa – Jumat.
  3. Yang mau saya beli itu sepatu buat lari atau jogging, bukan sepatu basket karena emang saya nggak olahraga basket.

 

D. (Pengen) beli DVD – TV portable.

Image

Pertanyaan dari mereka, “Kan suka juga nonton di bioskop?”, “Emang di rmh gak ada TV??”

Jawaban saya:

  1. Di rumah ada TV, tapi nggak di kamar. Tapi daripada harus beli TV buat di kamar, saya lebih prefer buat beli DVD-TV Portabel yang bisa beberapa macam fungsi sekaligus dengan hanya mengeluarkan satu harga. DVD portable itu bisa buat TV juga, CD juga, Radio juga, Main game juga, Mau disambungin di TV rumah juga bisa. Cukup ekonomis dan berfungsi maksimalah buat saya.
  2. Saya ini suka sulit tidur. Kalau udah di kamar, terus keadaan sepi, malah tambah-tambah mikirin yang enggak-enggak. Saya udah coba berbagai macam cara, sampai akhirnya saya menemukan cara yang dapat membantu mengatasi sulit tidur saya adalah saya harus punya sesuatu yang bisa ditonton di kamar.
  3. Nggak setiap saat saya sempet buat nonton di bioskop. Kadang saya cuma pengen santai di rumah atau kamar. Menurut saya nonton film bioskop itu penting. Apalagi film-film yang dapet penghargaan. Ada banyak hal yang bisa kita ambil dari sebuah film, selayaknya dari sebuah buku. Selain itu, film bisa menjadi bahan obrolan atau Ice breaker ketika saya menghadapi klien (Belum lagi kalau saya ingin perusahaan bioskop bisa jadi partner saya).
  4. Bisa dibawa-bawa kalau lagi traveling atau business trip.

 

So, apakah barang-barang yang kamu punya sudah kamu fungsikan secara maksimal? Atau hanya semau dan setahu kamu aja? Atau malah cuma bikin penuh rumah atau kamar kamu?

Kalau emang belum kamu fungsikan secara maksimal, ya belajar dong gimana supaya bisa lebih maksimal. Kalau Cuma bikin penuh rumah atau kamar kamu, sekarang banyak situs jual beli gitu loh. Jual aja barang-barang itu, terus duitnya kamu bisa pakai buat kebutuhan yang emang penting buat kamu.

Hummm.. soal beli-beli barang sih sebenernya emang hak masing-masing orang. Selama punya duit sendiri yang dihasilkan dengan cara yang halal, ya bebas-bebas aja mau beli apa kek. Tapi apa kita nggak mau melihat semuanya lebih luas??

Di sudut dunia bagian lain, ada orang yang sulit sekali buat beli makanan sehari-hari. Sedangkan kita yang sebenernya cuma butuh smartphone seharga 2 juta, kita habiskan uang kita sampai 5 juta buat beli smartphone. Kalau kita punya uang 5 juta, tapi cuma butuh smartphone seharga 2 juta, kenapa nggak beli yang seharga itu, sisanya bisa buat bantu orang lain mungkin, bisa buat menyenangkan orang yang kita sayang atau bisa beli barang lain yang juga lebih berguna buat kita sekaligus orang-orang di sekeliling kita?

Itu kalau kita mau melihat lebih luas loh ya. Nggak cuma ngeliat kita dan kita-kita aja. Kan katanya hidup ini nggak hanya tentang kita🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s